Mari Satukan Cinta UntuK Balita Indonesia

1.000 Balita Bisa Tersenyum Kembali... Bookmark and Share

Tawa anak-anak selalu membawa keriangan sampai ke dalam hati. Matanya bening. Binarnya indah menyapu letih. Tak ada yang lebih membahagiakan daripada melihat anak kecil berceloteh riang dan tertawa bahagia.

Di mana pun anak-anak balita punya tingkah laku yang sama, selalu memberikan respons yang asertif, lucu , menantang, dan punya sifat ingin tahu. Anak balita juga suka menyanyi, energik, banyak mengoceh, suka mengamati, dan tidak pernah terduga.

Karena pada saat itu, anak-anak menampung semua yang berada di sekeliling mereka. Semua yang ada dalam lingkungan mereka ditangkap melalui panca indera. Pada saat itu mereka memiliki kemampuan penangkapan yang jauh lebih besar daripada orang dewasa.

Karena itu, di usia balita ini anak perlu mendapat arahan yang tepat. Stimulus yang tepat dan variatif agar potensi mereka bisa berkembang maksimal. Stimulus pada anak memang bisa dilakukan sendiri oleh orang tua maupun anggota keluarga lainnya. Namun banyak ahli psikologi perkembangan anak yang menilai stimulus dari orang tua dan keluarga tidaklah cukup untuk mengoptimalkan kecerdasan seorang anak. Lingkungan terutama lingkungan sebaya dengan anak justru amat dibutuhkan.

Di PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) anak diberikan peluang agar mereka bisa mendapatkan stimulus lebih variatif. Di PAUD, anak tidak hanya belajar hal-hal yang persona seperti kemampuan mengekspresikan diri, ketrampilan motorik, tetapi juga belajar bersosialisasi dengan teman sebayanya dengan gurunya dan orang-orang yang terlibat dalam PAUD. Ini yang membuat anak akan mendapatkan stimulus yang lebih variatif dan beragam.

Sayangnya, belum semua orangtua menyadari pentingnya pendidikan untuk anak di usia dini. Hingga akhir 2008, Angka Partisipasi Kasar (APK) PAUD baru sekitar 50,03 persen dari 29,8 juta anak*. Dengan demikian, hampir separuh dari jumlah anak usia dini yang ada di negeri ini belum memperoleh layanan pendidikan.

Padahal bila layanan PAUD lebih merata dan bermutu bisa direalisasikan, anak-anak itu akan tumbuh menjadi sumber daya yang amat berharga dalam membangun bangsa ini di masa depan.

P&G merasa terpanggil untuk membantu anak-anak balita Indonesia mendapatkan layanan PAUD yang layak dengan mengadakan program sosial Balita Cerdas.

Dan selama bulan ramadhan P&G akan mengadakan program sosial berskala nasional yaitu "Hemat membawa Rakhmat" Balita Cerdas. Program ini bertujuan mengumpulkan donasi melalui pembelian produk-produk P&G melalui harga special untuk membantu pendidikan anak-anak usia dini. Jadi selain kita bisa mendapatkan produk bermutu dengan harga special, kita juga langsung bisa beramal.

Sekarang maukah kita berbagi dengan mengulurkan tangan untuk membantu anak-anak balita mendapatakan PAUD , demi sumber daya manusia yang berkualitas di masa depan?

Ayo dukung balita Indonesia!

* Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini, Direktorat Jenderal Pendidikan Formal dan Informal (PNFI), Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas)

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Wah, programnya bagus! Terus maju anak Indonesia!

Posting Komentar